Sebuah Perumpamaan

dari Jesus Perihal Sepuluh Anak Dara

[Matius 25 : 1 -  10]

 

 

 

          “P a d a  w a k t u i t u kerajaan sorga akan kelak diumpamakan dengan sepuluh anak dara, yang membawa pelita-pelita mereka, lalu keluar menyambut pengantin pria. Maka lima dari mereka itu adalah bijaksana, dan lima lainnya bodoh. Mereka yang bodoh itu membawa pelita-pelitanya tetapi tidak membawa minyak sertanya; tetapi mereka yang bijaksana membawa minyak di dalam botol-botol mereka bersama-sama dengan pelita-pelitanya. Karena pengantin pria itu memperlambat kedatangannya, maka semua mereka itu lalu mengantuk dan tertidur. Maka pada tengah malam terdengarlah sebuah suara : Tengoklah, pengantin pria itu datang, keluarlah kamu menyambut dia. Kemudian semua anak dara itu bangun lalu membenahi pelita-pelita mereka.

          Lalu yang bodoh itu mengatakan kepada mereka yang bijaksana: Berikanlah kepada kami dari minyakmu itu, sebab pelita-pelita kami sedang akan padam. Tetapi mereka yang bijaksana itu menjawab : Jangan  begitu; sebab nanti tidak akan cukup tersedia bagi kami maupun bagimu, maka sebaiknya kamu pergi kepada mereka yang menjual, lalu membeli bagi dirimu sendiri.

          Maka sementara mereka itu pergi membeli, datanglah pengantin pria itu, lalu mereka yang sudah siap masuk bersamanya ke perkawinan itu, lalu pintu ditutup.” – Matius 25 : 1 – 10.

 

          Sebagai umat Allah kita semua kini hidup di akhir zaman. Hamba Tuhan Nyonya White mengatakan : “Di masa lalu Allah berbicara kepada manusia melalui mulut para nabi dan rasul-rasul. Di  w a k t u   i n i  IA  berbicara kepada mereka melalui k e s a k s i a n – k e s a k s i a n  dari R o h N y a.“ – Evangelism, pp. 255, 256.

 

          Dalam permulaan sejarah Wasiat Baru yang lalu, Jesus sendiri telah menyampaikan kepada Matius perumpamaan perihal Sepuluh Anak Dara itu. Perumpamaan itu kemudian telah dibukukannya bagi kita, dimulai dengan kata-kata : “P a d a  w a k t u  i t u ………”  Ternyata perumpamaan itu b u k a n berlaku bagi sidang di zaman rasul Matius, sebab baharu di akhir zaman sekarang inilah perumpamaan itu diungkapkan pengertiannya bagi  kita oleh hamba-Nya, Nyonya Ellen G. White.  Jadi jelaslah, bahwa kata-kata : “Pada waktu itu ….”,  iaitu  tak dapat tiada  dimaksud  kepada m a s a  akhir zaman dimana semua perkataan dari perumpamaan itu akan digenapi sepenuhnya di antara kita. Perhatikanlah dengan saksama, bahwa di akhir zaman sekarang inilah Jesus sebagai Allah Anak sedang mengungkapkan perumpamaan perihal Sepuluh Anak Dara itu kepada kita melalui kesaksian-kesaksian dari Roh-Nya, yang tersedia di dalam ROH NUBUATAN. Rasul Yahya mengatakan:  “…………… i a  (Roh Kebenaran itu) akan memimpin kamu ke dalam segala kebenaran; karena i a tidak akan berbicara dari dirinya sendiri, melainkan  a p a  s a j a  yang akan didengarnya (dari Jesus), iaitulah yang akan dibicarakannya, maka  i a  akan menunjukkan kepadamu segala perkara yang akan datang.”Yahya 16 : 13. Jadi, prosedur penyampaian perumpamaan itu sampai kepada kita adalah sebagai berikut :

 

1.

Pertama

:

Dari Jesus langsung kepada rasul Matius, yang kemudian telah membukukannya di dalam Wasiat Baru dalam sejarah yang lalu.

 

2.

Kedua

:

Ungkapan pengertiannya di akhir zaman, langsung dari Jesus kepada Roh-Nya.

 

3.

Ketiga

:

Dari Roh-Nya itu kepada nabi-Nya, yaitu Nyonya Ellen G. White, yang kemudian telah membukukannya di dalam ROH NUBUATAN. Nyonya White menamakannya, ‘Kesaksian dari Roh Allah’, sebab ia bukan menerimanya langsung dari Allah Anak atau Jesus, melainkan dari Roh-Nya.

 

          Sebagai Allah Anak, sesungguhnya Jesus sendiri yang telah mengungkapkan rahasia dari perumpamaan perihal Sepuluh Anak Dara itu bagi kita di dalam ROH NUBUATAN. Untuk itulah, maka marilah kita mengikutinya di bawah ini, dimulai dengan,

 

Munculnya Sidang Jemaat Laodikea

 Sebagai Lima Anak Dara yang Bijaksana dalam tahun 1844

 Menyambut Seruan : Tengoklah, Pengantin Pria itu datang !

 

Seruan : ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang,’ yang keluar dalam tahun 1844 itu tak dapat tiada melambangkan Pekabaran dari Malaikat yang ketiga, dengan hamba Tuhan Nyonya White sebagai juru kabarnya. Pekabaran itulah yang telah memisahkan sepuluh anak dara di dalam  sidang jemaat Philadelfia di zaman William Miller menjadi dua kelas. Kelas yang satu adalah orang-orang yang telah kehilangan status mereka sebagai umat Allah, dan kelas lainnya yang telah muncul sebagai umat Allah dari sidang jemaat Laodikea. Hamba Tuhan Nyonya White mengatakan :

 

         “Dalam musim panas dan musim gugur tahun 1844, seruan: ’Tengoklah, Pengantin Pria itu datang,’ telah disampaikan. Dua kelas orang-orang yang dilambangkan oleh anak-anak dara yang bijaksana dan anak-anak dara yang bodoh itu kemudian berkemas-kemas ----- kelas yang satu, yaitu mereka yang memandang dengan gembira akan kedatangan Tuhan, dan yang dengan tekun bersedia untuk menyambut DIA ; kelas yang lainnya, yang dipengaruhi oleh takut lalu bertindak karena tergerak perasaannya, yang sudah puas dengan sesuatu teori kebenaran, tetapi miskin akan karunia Allah. Dalam perumpamaan itu, setelah Pengantin itu datang, mereka yang bersedia lalu masuk bersama-sama dengan-Nya ke perkawinan itu.’” The Great Controversy, p. 426.

 

          “Seruan, ‘Tengok Pengantin Pria itu datang,’ dalam musim panas tahun 1844, telah mendorong beribu-ribu orang mengharap-harapkan kedatangan Tuhan secepatnya. Tepat pada waktunya Pengantin Pria itu datang, bukan ke bumi ini sebagaimana yang diharap-harapkan oleh orang banyak itu, melainkan kepada DIA yang tiada berkesudahan hari-Nya itu di dalam sorga, ke perkawinan itu, yaitu resepsi penerimaan kerajaan-Nya. Mereka yang bersedia lalu masuk bersama-Nya ke perkawinan itu, lalu pintu ditutup. Mereka itu bukan hadir secara pribadi pada perkawinan itu, karena iaitu berlangsung di dalam sorga, sedangkan mereka itu berada di bumi ini. Para pengikut Kristus akan menunggu Tuhan mereka, apabila Ia kelak akan kembali dari perkawinan itu.’ Lukas 12 : 36. Tetapi mereka akan memahami tugas-Nya, lalu mengikuti Dia oleh iman sewaktu Ia pergi masuk menghadap Allah. Dalam pengertian inilah, maka mereka dikatakan pergi masuk ke perkawinan itu.” – The Great Controversy, p. 427.

 

“Sidang Allah di bawah adalah s a t u dengan sidang yang di atas. Orang-orang percaya di bumi dan mahluk-mahluk di sorga yang tidak pernah jatuh berdosa membentuk s a t u s i d a n g.” — 6 Testimonies, p. 366.

 

         Ucapan hamba Tuhan Nyonya White di atas membuktikan bahwa sampai kepada musim panas dan musim gugur tahun 1844, selama masa periode dari sidang jemaat Philadelfia di bawah kepemimpinan hamba Tuhan William Miller, sidang jemaat Philadelfia telah terbagi dalam dua kelas orang-orang yang dilambangkan dengan sepuluh  anak dara itu. “Dalam perumpamaan itu, setelah Pengantin itu datang, mereka yang bersedia lalu masuk bersama-sama dengan-Nya ke perkawinan itu.” kata Nyonya White. Artinya, setelah Pengantin yang melambangkan Jesus itu memasuki tempat yang maha suci dari kaabah kesucian di sorga, maka nama-nama dari mereka kelima anak dara bijaksana yang sudah bersedia itu lalu dibawa oleh-Nya ke dalam kaabah kesucian sorga. Dengan demikian, maka semenjak dari saat itu juga dalam tahun 1844 telah muncul  sidang  jemaat Laodikea  di bumi  ini yang terdiri  dari  h a n y a  kelas lima anak dara yang bijaksana itu saja. Sebaliknya nama-nama mereka dari kelas lima anak dara yang bodoh, karena tidak ikut dibawa serta ke dalam kaabah kesucian di sorga, maka mereka itu telah kehilangan statusnya sebagai umat Allah, lalu digolongkan pada “Babil yang sudah roboh” menggenapi seruan dari pekabaran malaikat yang kedua dari Wahyu 14 : 8.

 

          Dalam kondisi kerohanian yang masih prima dari kelas lima anak dara yang bijaksana itulah, maka sidang jemaat Laodikea atau Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh telah keluar memberitakan kabar keselamatan. Mereka telah berhasil menerobos masuk ke banyak bagian dari bumi ini. Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh bahkan telah bermunculan sampai di daratan Cina dan lain-lain. Sekalipun demikian, pada kenyataannya setelah beberapa tahun kemudian Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh kembali terdiri dari Sepuluh Anak Dara. Artinya kelas lima anak dara yang bodoh itu kembali berhasil memasukinya.

 

Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh

Kembali Terdiri Dari Sepuluh Anak Dara

 

Ini akan tampak jelas dari ucapan hamba Tuhan Nyonya White  berikut ini  :

 

          “Dalam perumpamaan itu kesepuluh anak dara itu pergi keluar menyambut Pengantin Pria. Semuanya memiliki pelita-pelita dan botol-botol minyak. S e l a m a  s e s u a t u  w a k t u  tidak tampak perbedaan apapun di antara mereka. Demikian itulah keadaan Gereja yang hidup menjelang kedatangan Kristus yang  kedua kali. Semua memiliki pengetahuan Alkitab. Semua telah mendengar pekabaran tentang kedatangan Kristus yang sudah dekat, dan dengan sungguh-sungguh menunggu kedatangan-Nya. Tetapi sebagaimana dalam perumpamaan itu, demikian itulah halnya s e k a r a n g  i n i (so it is now). Waktu menunggu diperpanjang, i m a n  d i u j i; dan setelah terdengar seruan, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang; pergilah  keluar menyambut Dia,’ banyak orang tidak siap. Mereka tidak memiliki m i n y a k di dalam botol-botol mereka bersama-sama dengan pelita-pelitanya. Mereka adalah hampa akan Roh Suci.”Christ’ Object Lessons, p.  408.

 

          Artinya, sebagaimana dalam perumpamaan itu terdapat sepuluh anak dara, maka demikian itulah halnya dalam periode sidang jemaat Laodikea  s e -  k a r a n g   i n i. Ucapan Nyonya White di atas b u k a n  lagi dimaksudkan kepada sepuluh anak dara di zaman William Miller, selama periode sidang jemaat Philadelfia, melainkan kepada masa periode dari sidang jemaat Laodikea semenjak dari zaman Nyonya White. Ini akan jelas dimengerti dari kata-kata : ‘S o  i t  i s  n o w,’ yang diucapkannya dalam ‘present tense’. 

 

         Permasalahannya kini adalah, mengapa lima anak dara yang bodoh itu kembali berhasil memasuki sidang jemaat Laodikea  kita ? Jika kita ikuti dengan saksama perjalanan sejarah Gereja kita semenjak dari tahun 1844 yang lalu, maka satu-satunya dosa besar yang telah menghantarkan masuk kembali lima anak dara yang bodoh itu ke dalam Gereja ialah penolakan General Conference melawan Pekabaran tahun 1888 di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat. Akibat dari penolakan itu, maka genaplah ucapan rasul Matius yang mengatakan :

 

         Sementara Pengantin Pria itu m e n u n d a  kedatangan-Nya, maka semua mereka itu lalu mengantuk dan tertidur. Tetapi pada tengah malam, terdengarlah seruan yang berbunyi : ‘Tengoklah Pengantin Pria itu datang, pergilah keluar menyambut Dia. Lalu semua anak-anak dara itu bangun, dan mempersiapkan pelita-pelita mereka. Lalu kata mereka yang bodoh itu kepada yang biijaksana : Berikanlah kepada kami sebagian dari minyakmu, karena pelita-pelita  kami hendak padam.” - Matius 25 :  5 – 8.

 

Nyonya White mengatakan :

        “Dalam perumpamaan itu kesepuluh anak dara itu pergi keluar menyambut Pengantin Pria. Semuanya memiliki pelita-pelita dan botol-botol minyak.  S e l a m a   s e s u a t u    w a k t u  tidak tampak perbedaan apapun di antara mereka. Demikian itulah keadaan Gereja yang hidup menjelang kedatangan Kristus yang  kedua kali.”

 

         Artinya, karena Pengantin Pria itu menunda kedatangannya selama sesuatu waktu (yaitu selama 40 tahun) semenjak dari penolakan terhadap pekabaran tahun 1888 sampai kepada datangnya kembali pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 itu dalam tahun 1929, maka semua anak-anak dara itu lalu sama-sama mengantuk dan tertidur. Selama 40 tahun itu b e l u m tampak adanya perbedaan di antara kedua kelas anak-anak dara itu. Semua mereka masih sama-sama berada di bawah asuhan General Conference dan para pendetanya. Ini tentunya dapat dimengerti, sebab selama 40 tahun masa penantian itu panggilan bagi suatu pembangunan dan reformasi rohani dari Review and Herald, 25 February 1902 untuk menata kembali Organisasi General Conference ke dalam Organisasi General Association of Davidian SDA sama sekali belum terlaksana. Bahkan seruan untuk “Masuk Barisan“ dari khayal tahun 1903 itu pun sama sekali belum dikenal. Padahal selama masa penantian itu mereka semuanya sedang diuji. Nyonya White mengatakan : 

 

“M a s a  u j i a n  itu sudah ada dengan kita, karena seruan keras dari malaikat yang ketiga sudah  memulai  dalam  mengungkapkan  p e m b e - n  a r a n Kristus, Juruselamat  pengampun  dosa itu. Inilah  permulaan  dari t e r a n g  dari malaikat itu (malaikat Wahyu 18 : 1), yang kemuliaannya akan memenuhi seluruh bumi.” – Review and Herald, Nov. 22, 1892.

 

“Waktu menunggu diperpanjang, i m a n  d i u j i; dan setelah terdengar seruan, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang; pergilah  keluar menyambut Dia,’ banyak orang tidak siap. Mereka tidak memiliki m i n y a k di dalam botol-botol mereka bersama-sama dengan pelita-pelitanya. Mereka adalah hampa akan Roh Suci.”Christ’ Object Lessons, p.  408.

 

          Sekalipun waktu menunggu telah diperpanjang sampai 40 tahun, dan sekalipun selama itu iman mereka terus diuji, namun setelah “terdengar seruan, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang; pergilah keluar menyambut Dia,’ yang melambangkan datangnya kembali pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 dalam tahun 1929 oleh Victor T. Houteff dengan  buku-buku terbitan Tongkat Gembalanya yang sangat mempesona itu, maka banyak orang ternyata belum juga siap. Mereka tidak memiliki m i n y a k di dalam botol-botol mereka bersama-sama dengan pelita-pelitanya. Mereka adalah hampa akan Roh Suci.

 

K i n i Gereja

 Masehi Advent Hari Ketujuh

Terdiri dari dua kelas anak-anak dara

 yang sangat b e r b e d a kondisi kerohaniannya

 

         Sesudah datang Houteff menggabungkan pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 nya dengan pekabaran malaikat yang ketiga dari Nyonya White, menghasilkan terang besar di dalam gereja-gereja kita, maka anak-anak dara yang bijaksana sudah akan menyambut terang besar itu dengan sepenuh hatinya. Sebaliknya mereka anak-anak dara yang bodoh, karena telah menolak pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 itu sejak dari kedatangannya yang pertama dalam tahun 1888, maka kedatangan kembali pekabaran itu dalam tahun 1929 sedikitpun tidak berhasil menarik perhatian mereka. Keadaan inilah yang sesungguhnya sudah lebih dulu diramalkan oleh hamba Tuhan kepada kita sebagai berikut : “Mereka yang menolak dan  menentang terang dari pekabaran malaikat yang pertama, mereka juga kehilangan terang dari malaikat yang  kedua, sehingga tidak lagi memperoleh manfaat dari kuasa dan  kemuliaan yang  mengikuti  p e k a b a r a n, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang.’” – Early Writings, p. 249.

 

          Segera setelah berbagai kebenaran baru terungkap di dalam gereja-gereja kita sejak tahun 1929, maka secepatnya itu pula panggilan bagi suatu pembangunan dan reformasi rohani dari hamba Tuhan Nyonya White pada tanggal 25 Pebruari 1902 itu lalu dipatuhi dan dilaksanakan. Kemudian seruan untuk “Masuk Barisan” dari Kristus yang dilambangkan oleh Jenderal Perkasa itupun lalu dipatuhi dan ditindak-lanjuti. Itulah sebabnya, maka p a d a  w a k t u  ini perbedaan di antara kedua kelas anak-anak dara itu sudah sedemikian lebarnya, sehingga sudah sangat mencolok. Sekalipun kedua kelas anak-anak dara itu sama-sama memiliki pelita-pelitanya masing-masing, dan sama-sama memiliki botol-botol di samping pelita-pelitanya itu, namun hanya mereka yang bijaksana yang telah berhasil mengisi botol-botolnya itu sampai penuh dengan m i n y a k. Minyak itulah yang melambangkan Roh Suci yang senantiasa mengiringi ROH NUBUATAN memasuki hati kita. Nyonya White mengatakan :

 

          “Kita semua perlu menyelidiki lebih dalam daripada sebelumnya akan perumpamaan tentang sepuluh anak dara itu. Lima dari mereka itu bijaksana, tetapi lima lainnya adalah b o d o h.  Mereka yang bijaksana membawa minyak di dalam botol-botol  mereka berikut pelita-pelitanya. Inilah minyak yang suci itu yang dilambangkan di dalam Z a k h a r i a (Zakharia 4 : 11 – 14). …………… Minyak itu diterimakan ke dalam botol-botol yang telah dipersiapkan untuk itu. Itulah R o h  S u c i  di dalam hati yang bekerja oleh kasih lalu membersihkan jiwa ……….” -- EGW. Bible Commentary, Vol. 7 – A, p. 189.

 

          Jadi jelaslah, bahwa setelah tertunda selama empat puluh tahun sejak tahun 1888, maka terhitung sejak tahun 1929 seruan : ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang’, kembali dikumandangkan.  Seruan dari tahun 1929 itulah yang melambangkan pekabaran baru dari Houteff, yang berupa berbagai ungkapan rahasia nubuatan Alkitab di dalam ROH NUBUATAN. ROH NUBUATAN itulah yang telah memecahkan Gereja kita menjadi dua kelas umat, masing-masing mereka dari kelas lima anak dara yang bijaksana di satu pihak, dan mereka dari kelas lima anak dara yang bodoh di lain pihak. Karena penolakan mereka melawan semua nubuatan yang sudah diungkapkan, maka kelas lima anak dara yang bodoh itu oleh malaikat Jibrail telah dinyatakan sebagai ‘orang-orang jahat yang tidak mengerti.’ Bacalah Daniel 12 : 10.

 

          Sebagaimana seruan, Tengoklah, Pengantin Pria itu datang, dalam tahun 1844 telah melambangkan pekabaran malaikat yang ketiga dari Nyonya White, yang telah memberitakan kedatangan Jesus ke kaabah kesucian-Nya di dalam sorga dalam tahun 1844 untuk memulai pembersihan kaabah itu melalui proses pengadilan, yang dimulai terhadap semua umat yang sudah mati, maka seruan  Tengoklah, Pengantin Pria itu datang, dalam tahun 1929 juga memberitakan pembersihan kaabah kesucian yang sama melalui proses pengadilan terhadap semua umat yang masih hidup.  Hamba Tuhan Nyonya White menuliskannya sebagai berikut :

 

Pengadilan itu kini masih berlangsung di dalam kaabah kesucian yang di atas. Empat puluh tahun sudah pekerjaan ini berlangsung. Segera  --- tidak seorangpun tahu berapa segeranya  --- iaitu akan berlangsung  terhadap perkara-perkara dari orang-orang yang  h i d u p. Di hadapan hadirat Allah yang menakutkan itu semua kehidupan kita akan muncul terbuka untuk ditinjau kembali. Pada waktu ini  di atas segala-galanya  yang lain, demi kepentingan  setiap jiwa kita supaya memperhatikan nasehat Juruselamat yang berbunyi: ‘Berjagalah dan berdoalah selalu, karena tidak engkau ketahui kapan waktu itu tiba.’” --- Spirit of Prophecy, vol. 4, p. 315.

 

“Kedatangan Kristus sebagai Imam Besar kita ke tempat yang maha suci bagi penyucian kaabah kesucian (sanctuary), yang dikemukakan  pada Daniel 8 : 14, kedatangan Anak Manusia kepada DIA yang tidak berkesudahan hari-Nya itu yang diperlihatkan pada Daniel 7 : 13, dan kedatangan Tuhan ke kaabah-Nya (His temple), yang diramalkan oleh Maleakhi, adalah gambaran-gambaran perihal peristiwa yang sama;  dan inipun yang dilambangkan oleh kedatangan Pengantin Pria itu ke perkawinan, yang digambarkan oleh Kristus di dalam perumpamaan sepuluh anak dara dari Matius 25.” --- The Great Controversy, p. 426.

 

         Proses penyucian kaabah yang dikemukakan pada Daniel 8 : 14 itu dimaksudkan kepada sidang pengadilan yang dimulai dalam tahun 1844 di dalam kaabah kesucian sorga. Karena sidang pengadilan itu berlangsung dalam dua tahap : pertama terhadap semua umat yang sudah mati, baharu kemudian kepada semua umat yang masih hidup, maka yang diramalkan pada  Maleakhi pasal 3 itu tak dapat tiada dimaksud kepada sidang pengadilan yang sama itu juga terhadap orang-orang yang masih hidup di dalam sidang jemaat Laodikea sekarang ini. Jadi, pekabaran perihal pengadilan orang-orang hidup itu juga yang telah diumpamakan dengan seruan, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang, pergilah keluar menyambut Dia.’ Dan pekabaran itulah yang telah menggema  di Amerika Serikat melalui pekabaran Tongkat Gembala dari Sdr. Victor T. Houteff semenjak dari tahun 1929 yang lalu. Itulah pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 yang telah bergabung dengan pekabaran malaikat yang ketiga dari Nyonya White, sebagaimana  yang telah diramalkan di dalam buku Early Writings, p. 177.

 

Kedatangan Pengantin Pria ke Perkawinan

 

Hamba Tuhan Nyonya White mengatakan :

 

Kedatangan Pengantin Pria itu, yang dikemukakan di sini, berlangsung s e - b e l u m perkawinan. Perkawinan itu sendiri melambangkan resepsi penerimaan Kristus akan kerajaan-Nya. K o t a  s u c i, Jerusalem Baru itu, yang merupakan ibu kota dan w a k i l  dari kerajaan, disebut “pengantin wanita, yaitu isteri dari Anak Domba itu.” Kata malaikat itu kepada Yahya : “Datanglah kemari, aku akan menunjukkan kepadamu  pengantin wanita itu, yaitu isteri dari Anak Domba itu.” “Ia membawaku pergi dalam Roh, lalu menunjukkan kepadaku kota yang besar itu, yaitu Jerusalem yang suci itu, yang turun dari sorga dari Allah.” Wahyu 21 : 9, 10. Jadi, jelaslah, bahwa pengantin wanita itu melambangkan k o t a   s u c i, dan anak-anak dara yang pergi keluar menyambut Pengantin Pria itu melambangkan G e r e j a.  Di dalam Wahyu umat Allah dinyatakan sebagai para tamu yang hadir pada perjamuan kawin itu. Wahyu 19 : 9. Jika sebagai  tamu-tamu, maka mereka tidak mungkin dilambangkan juga sebagai pengantin wanita. Sebagaimana ditegaskan oleh nabi Daniel, Kristus akan menerima dari DIA YANG TIDAK BERKESUDAHAN HARINYA ITU di dalam sorga,”kekuasaan, dan kemuliaan, dan sebuah kerajaan;” Ia akan menerima Jerusalem Baru, ibu kota dari kerajaan-Nya itu, “yang dipersiapkan bagaikan seorang pengantin wanita yang telah dipercantik bagi suaminya.” – Daniel 7 : 14; Wahyu 21 : 2.  S e s u d a h  menerima kerajaan itu, maka Ia akan datang dalam kemuliaan-Nya sebagai Raja atas segala raja dan Tuhan atas semua tuan, untuk mendapatkan kembali umat-Nya, yaitu mereka yang akan duduk bersama dengan Ibrahim, dan Ishak, dan Jakub, pada Meja hidangan-Nya di dalam kerajaan-Nya (Matius 8 : 11 ; Lukas 22 : 30), untuk mengambil bagian dalam jamuan kawin Anak Domba itu.” – The Great Controversy, pp. 426 – 427.

 

Bacalah dengan saksama tulisan ilham dari hamba Tuhan di atas, baharu kemudian mengikuti penjelasan kami di bawah ini.      

  1. Anak-anak dara yang pergi keluar menyambut Pengantin Pria itu melambangkan Gereja. Karena kelas anak-anak dara yang bodoh itu belum tersingkir keluar dari dalamnya, maka Gereja dalam kondisi kerohanian yang sedemikian itu belum dapat diwakilkan kepada kerajaan yang akan datang.  
  2. Ini menunjukkan bahwa Gereja kita sudah harus terlebih dulu dibersihkan melalui proses pengadilan itu juga, yang telah dimulai sejak tahun 1844. Untuk inilah, maka hamba Tuhan Nyonya White mengatakan : Sementara sidang pengadilan itu berlangsung di dalam sorga, sementara dosa-dosa dari orang-orang percaya yang tidak bertobat disingkirkan keluar dari kaabah kesucian, maka akan ada suatu pekerjaan pembersihan khusus, yaitu pembuangan dosa, di antara umat Allah di bumi.  Pekerjaan ini akan lebih jelas disajikan dalam pekabaran-pekabaran dari Wahyu pasal 14.“The Great Controversy, p. 425.
  3. Pembersihan melalui proses pengadilan di dalam kaabah kesucian sorga dilakukan pada buku-buku. Karena “Sidang Allah di bawah adalah s a t u dengan sidang yang di atas. Orang-orang percaya di bumi dan mahluk-mahluk di sorga yang tidak pernah jatuh  berdosa  membentuk  s a t u   s i d a n g.” — 6 Testimonies, p. 366., maka proses pembersihan itu akan segera disusul dengan  pembersihan secara fisik di bumi, sebab para pelakunya masih hidup di dalam sidang jemaat Laodikea kita. Inilah pembersihan yang diucapkan oleh nabi Maleakhi sebagai berikut : “Bahwasanya aku akan mengutus utusan-Ku, maka ia akan menyediakan jalan di hadapan-Ku. Maka Tuhan yang kamu cari itu akan secara tiba-tiba datang ke kaabah-Nya, yaitu utusan perjanjian yang kamu senangi itu. Bahwasanya ia akan datang, demikian firman Tuhan serwa sekalian alam. Tetapi siapakah yang dapat bertahan pada hari kedatangannya itu ? dan siapakah yang dapat berdiri apabila ia  muncul ?  karena ia adalah bagaikan api pembersih, dan seperti sabun pemutih. Maka ia akan duduk bagaikan seorang pembersih dan pemurni perak; dan ia akan membersihkan bani Lewi, dan memurnikan mereka itu seperti emas dan perak, supaya dapat mereka itu mempersembahkan kepada Tuhan suatu persembahan dalam kebenaran. Kemudian persembahan Yehuda dan Jerusalem akan kelak berkenan kepada Tuhan sama seperti di zaman dahulu, dan seperti pada tahun-tahun yang terdahulu.”Maleakhi 3 : 1 – 3 .
  4. Dari Wahyu 14 : 1 - 4  dapat diketahui bahwa mereka 144.000  itu akan kelak berdiri bersama dengan Anak Domba yang melambangkan Jesus di gunung Sion, Palestina. Mereka itu tidak tercemar dengan wanita-wanita karena mereka adalah anak-anak dara, yaitu anak-anak dara yang bijaksana itu. Ini berarti sesudah sidang jemaat Laodikea kita dibersihkan, maka hanya mereka  144.000  umat pilihan itu, yang akan dapat tahan berdiri untuk selanjutnya bersama Jesus meresmikan berdirinya kerajaan itu di gunung Sion, di Palestina yang akan datang.  Kerajaan itulah yang akan berada di bumi ini sampai kepada kedatangan Kristus yang kedua kali.
  5. Selama keberadaannya di bumi ini, kerajaan itu akan diperintah oleh seseorang dari antara mereka yang 144.000 itu. Ini dapat diketahui dari ucapan Jesus sendiri kepada Yahya Pewahyu  yang  berbunyi : “Kepada d i a yang menang Aku akan memberikan d i a  duduk pada tahta-Ku sama seperti Aku juga sudah menang, dan kini duduk bersama dengan Bapa-Ku pada tahta-Nya.” – Wahyu 3 : 21. Kepada semua umat Laodikea Hamba Tuhan Nyonya White menganjurkan supaya berjuang dengan semua kemampuan karunia Allah, untuk masuk dalam rombongan 144.000 itu. Sekalipun pada akhirnya 144.000 orang akan dinyatakan menang,  namun akan ada h a n y a  s e o r a n g  yang akan didudukkan oleh Kristus untuk sementara menduduki jabatan-Nya sebagai r a j a. Karena Jesus akan terus bertugas sebagai Imam Besar di dalam kaabah kesucian sorga, sementara  kerajaan-Nya di bumi ini di Palestina masih harus menyelesaikan tugas pemberitaan Injil ke seluruh penjuru bumi, maka dapatlah dimengerti mengapa seseorang pelaksana pemerintahan sementara kerajaan itu perlu telah ditetapkan-Nya. Pemerintahan sementara kerajaan itu di Palestina akan berlangsung sampai kepada akhir masa kasihan bagi seluruh penduduk bumi yang akan datang, baharu kemudian kerajaan itu akan diwakilkan kepada kota suci, Jerusalem Baru di dalam sorga untuk diserah-terimakan kepada Jesus pada resepsi perkawinan Anak Domba  itu.
  6. Perkawinan itu sendiri melambangkan resepsi penerimaan Kristus akan kerajaan-Nya. Artinya, baharu pada resepsi perkawinan itulah Jesus dinobatkan sebagai Raja atas segala raja dan Tuhan atas semua tuan. Ini berarti resepsi perkawinan itu baharu akan dilaksanakan setelah Jesus mengakhiri tugas pembelaan-Nya sebagai Juruselamat umat manusia pada akhir masa kasihan yang akan datang.
  7. Kemudian sesudah itu baharu Ia akan datang kembali ke bumi ini pada kedua kalinya menggenapi nubuatannya pada Wahyu 20 : 6, untuk menyambut kerajaan-Nya berikut semua umat tebusan-Nya di angkasa, yang akan dibawa keluar dari bumi ini sesuai  ucapan rasul Paulus pada 1 Tesalonika 4 : 16, 17.

Ringkasnya, karena seruan : ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang, keluarlah pergi menyambut Dia,” melambangkan pekabaran perihal “Pehukuman atau Pengadilan yang berlangsung di dalam kaabah kesucian sorga”, maka pekabaran itu sesungguhnya sudah dua kali diserukan di akhir zaman ini. Pertama kali diserukan oleh nabi  Nyonya Ellen G. White, yang memberitakan pengadilan dimulai dalam tahun 1844 terhadap semua umat yang sudah mati, dan pada kedua kalinya oleh nabi Sdr. Victor T. Houteff, yang memberitakan sejak tahun 1929 yang lalu perihal pengadilan yang sama yang akan dimulai sebentar lagi terhadap semua umat yang masih hidup. Oleh sebab itu, apabila Pengantin Pria itu sudah selesai membersihkan kaabah-Nya di bumi ini menggenapi ucapan nabi Maleakhi pada pasal 3, perihal pengadilan terhadap umat yang masih hidup, maka baharulah I A datang ke perjamuan kawin Anak Domba yang akan berlangsung di sorga pada akhir masa kasihan yang akan datang.  Umat kesucian-Nya di bumi ini baharu dapat menunggu kedatangan kembalinya ke sini, sekembali-Nya Dia sebagai Pengantin Pria dari perjamuan kawin itu.

 

         Penolakan terhadap seruan atau pekabaran yang pertama dari Nyonya White telah membuat beribu-ribu orang kehilangan status mereka sebagai umat Allah atau warga kerajaan sorga. Pengalaman yang sama itupun akan menjadi kenyataan di waktu ini apabila kita masih mau terus menolak menyambut seruan atau pekabaran yang kedua dari hamba Tuhan Sdr. Victor T. Houteff, yang kini sedang terus ditawarkan di antara kita melalui buku-buku, maupun selebaran-selebaran yang gratis. 

 

Perhatian !  Pekabaran tahun 1888 oleh pendeta-pendeta Waggoner dan Jones telah dinyatakan oleh Nyonya White sebagai p e r m u l a a n  dari pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1, yang bukan terang baru.  Kelanjutan dari pekabaran itulah yang dibawa oleh Sdr. Victor T. Houteff berupa pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 yang lengkap,  yang benar-benar telah menyajikan kepada kita kebenaran-kebenaran baru, yang paling baru yang belum pernah dikenal sebelumnya

 

 

 

Belilah kepada yang Menjual, dan Bayarlah harganya

 

“Karena pengantin pria itu memperlambat kedatangannya, maka semua mereka itu lalu mengantuk dan tertidur. Maka pada tengah malam terdengarlah sebuah suara : Tengoklah, pengantin pria itu datang, keluarlah kamu menyambut dia. Kemudian semua anak dara itu bangun lalu membenahi pelita-pelita mereka. Lalu yang bodoh itu mengatakan kepada mereka yang bijaksana :  Berikanlah kepada kami dari minyakmu itu, sebab pelita-pelita kami sedang akan padam. Tetapi yang bijaksana itu menjawab : ‘Jangan begitu, supaya jangan terjadi kekurangan pada kami maupun pada kamu, maka sebaiknya kamu pergi kepada mereka yang menjual, lalu belilah sendiri bagimu.” – Matius 25 : 5 – 9. 

 

         Setelah tertunda seruan kedatangan Pengantin Pria itu  selama 40 tahun sejak dari tahun 1888, maka baharu dalam tahun 1929 terdengar lagi seruan, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang, keluarlah pergi menyambut Dia’. Sesudah beberapa tahun kemudian, maka kini umat Advent pada umumnya mulai menyadari, bahwa pelita-pelita mereka sesungguhnya sudah kehabisan minyak. Namun gantinya mereka berusaha untuk mengisi penuh pelita-pelitanya dengan minyak dari sumbernya yang menjual, mereka justru memintanya dari sesama anggota dari anak-anak dara yang bijaksana. Anda melihat, ada banyak orang mau menganut ROH NUBUATAN itu sesuai bagian-bagian pilihannya sendiri, karena mereka tidak mau sepenuhnya melepaskan semua dosa kesayangannya. Mereka tidak mau berpisah dari para pendetanya  yang telah melahirkan kembali mereka itu ke dalam sidang. Tegasnya, mereka masih mau mematuhi panggilan bagi suatu pembangunan rohani, tetapi mereka tidak mau mengakui panggilan bagi suatu reformasi rohani, dalam arti menata kembali Organisasi General Conference of SDA menjadi General Association of Davidian SDA. Terhadap manusia-manusia yang sedemikian itu nabi Jesaya sejak jauh-jauh hari sebelumnya telah menubuatkannya sebagai berikut :

 

“Siapakah yang mau diajarinya pengetahuan ? Dan siapakah yang akan dibuatnya mengerti doktrin ? Mereka yang l e p a s  s u s u, dan yang berhenti menetek pada ibunya; karena peraturan harus bertambah peraturan, peraturan demi peraturan, baris demi baris, baris demi baris, di sini sedikit dan di sana sedikit. Karena dengan bibir yang bergagapan, dan dengan suatu bahasa yang lain i a akan  berbicara kepada b a n g s a i n i.” --- Yesaya 28 : 9 – 11.  (Terjemahan yang lebih tepat dari Alkitab versi King James). Hamba Tuhan Nyonya White menambahkan :

     

          “Ada banyak orang yang hanya memiliki i m a n d a s a r, namun iman ini tidak akan menyelamatkan anda. Banyak orang percaya pada Kristus karena ada seseorang yang percaya, karena   p e n d e t a  telah  mengajarkan kepada mereka  i n i  dan  i t u. Namun jika anda  menggantungkan imanmu   h a n y a  pada  p e r k a t a a n  p e n d e t a, maka anda akan hilang. Janganlah berbuat  seperti yang  dilakukan  oleh   a n a k – a n a  k   d a r a  yang  b o d o h  itu, yang apabila seruan datang, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang,” mereka tidak menemukan  minyak di dalam botol-botol-nya.” --- EGW. Review and Herald, vol. 2, p. 335.

 

Melalui baptisan kita semua telah dilahirkan kembali ke dalam sidang jemaat Laodikea oleh i b u kita, yaitu para pendeta. Kita kemudian dibesarkannya dengan a i r  s u s u, yaitu makanan lunak yang melambangkan landasan bagi iman dasar. Dan ternyata kita tidak pernah dibuat dewasa olehnya karena tidak pernah diberikan makanan keras sampai kepada hari ini.

 

          Karena nubuatan Jesaya itu baharu menemukan kegenapannya di akhir zaman di dalam sidang jemaat Laodikea, maka apa yang disebut  pengetahuan dan doktrin” itu tak dapat tiada dimaksudkan kepada hanya ROH NUBUATAN itu saja. Terhadap pertanyaan, siapakah yang mau diajarinya pengetahuan, dan siapakah yang akan dibuatnya mengerti doktrin ?  Iaitu telah dijawab sendiri oleh Ilham, bahwa h a n y a mereka yang lepas susu dan yang berhenti menetek pada ibunya, yang akan diajarinya pengetahun dan yang akan dibuatnya mengerti doktrin. Artinya hanya apabila kita mau melepaskan diri dari kendali Organisasi dan para pendetanya, lalu kemudian mematuhi suara Jesus yang menyerukan: Masuk Barisan !, maka baharulah minyak itu dapat terbeli.

 

          Nubuatan Jesaya pasal 28 di atas terbukti merupakan bagian dari  Seruan, ‘Tengoklah, Pengantin Pria itu datang, pergilah keluar menyambut Dia.’ Itulah pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 dari hamba Tuhan Victor T. Houteff, seorang warga negara Amerika Serikat keturunan Bulgaria, yang telah berbicara kepada “b a n g s a  i n i“ (umat Laodikea) dengan bibir yang bergagapan dan dengan suatu bahasa yang lain daripada bahasanya sendiri, yaitu bahasa Inggeris.  Hamba Tuhan Houteff mengatakan :

 

          “Kita dapat saja memberikan buku-buku dengan gratis kepada mereka yang memintanya, tetapi itu belum berarti m e m b e r i k a n   m i - n y a k.  Hanya setelah orang memanfatkan minyak, kebenaran itu, menghayatinya setiap hari, baharu minyak itu berubah menjadi terang. Hanya setelah orang membayar harganya  ……………..Belajar dan percaya saja tidak akan membuka pintu itu. Kita harus menyetujui semua tuntutannya  ………… dengan kata lain, membayar harganya.”The Symbolic Code, vol. 11, No. 3, p. 11.

 

 

 

 

* * *