144.000

Umat Pilihan Allah Yang

Akan Datang

 

 

 

 

 

D

i dalam Alkitab angka bilangan 144.000 itu sebagai jumlah dari umat pilihan Allah yang akan datang, hanya dijumpai pada buku Wahyu pasal 7 dan pasal 14. Karena buku Wahyu sebagai pelengkap dari buku Daniel, baharu terungkap di akhir zaman menyusul buku Daniel sebagai induk atau pangkalnya, maka seluruh interpretasi yang mengungkapkan permasalahan mereka 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang  tak dapat tiada akan ditemukan  h a n y a  di dalam ROH  NUBUATAN saja. Inilah persyaratan yang pertama sekali yang harus dipegang, apabila kita mau berusaha mendapatkan pengertian yang benar perihal mereka 144.000 umat pilihan Allah itu.

 

Persyaratan yang kedua, yang juga tidak kurang pentingnya untuk diperhatikan  ialah, bahwa munculnya mereka 144.000 umat pilihan Allah itu ke atas pentas sejarah dunia yang akan datang, tak dapat tiada akan juga tampak melalui berbagai nubuatan lainnya maupun perumpamaan-perumpamaan Jesus, yang telah ikut mengungkapkan berbagai peristiwa sepanjang sejarah dunia ini sejak dari mulanya. Ini berarti, apabila kita hendak membicarakan permasalahan mereka 144.000 umat pilihan Allah itu secara lengkap, maka kita tak dapat tiada harus juga mengungkap dan membicarakan s e m u a nubuatan Alkitab yang ada, dan juga semua perumpamaan dari Jesus selama missi-Nya di Palestina dahulu. Semua nubuatan dan semua perumpamaan itu, yang telah terungkap pengertiannya di dalam ROH NUBUATAN, sekaliannya itu juga yang akan saling melengkapi dalam mengungkapkan berbagai peristiwa penting dalam sejarah dunia, termasuk pula permasalahan mereka 144.000  umat Allah itu.

 

Persyaratan yang ketiga yang perlu juga diketahui ialah, bahwa karena  berbagai nubuatan dan perumpamaan Jesus itu pada dasarnya adalah  r a h a s i a, yang h a n y a  akan diungkapkan Tuhan kepada para n a b i N y a  di akhir zaman (baca : Amos 3 : 7), untuk kemudian diteruskan kepada kita, maka dalam membicarakan permasalahan 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang,  kita  hendaknya  senantiasa  sadar bahwa  b u k a n  oleh kuat (kekuatan pribadi kita) ataupun oleh kuasa (kekuasaan dari Organisasi kita), melainkan hanya oleh Roh Allah saja (baca : Zakharia 4 : 6) yang telah mengilhami para nabi Tuhan Allah di akhir zaman untuk mengungkapkan permasalahan mereka 144.000 umat Allah itu bagi kita. Dengan demikian, maka Roh Allah yang sama itu juga akan selalu mengendalikan kita kepada segala kebenaran dan segala perkara yang akan datang.  Dan permasalahan mereka 144.000 itupun akan terungkap dengan semurni-murninya sesuai dengan apa yang telah diungkapkan sendiri oleh para nabi itu.

       

Terungkapnya berbagai nubuatan yang ikut membicarakan permasalahan  munculnya 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang, akan benar-benar merupakan suatu terang baru, yang paling baru dikenal di akhir zaman ini, khususnya di dalam sidang jemaat milik Tuhan Allah, yaitu Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh. Karena terang baru ini juga yang akan membagi kesepuluh anak dara itu di dalam Gereja kita  ke dalam dua kelas umat yang sangat berbeda kerohaniannya, maka Kebenaran perihal 144.000 umat pilihan Allah itulah yang akan membuat semua penganutnya terkena aniaya di dalam Gerejanya sendiri. Mereka yang melakukan aniaya itu justru akan mengatakan: 'Supaya nama Tuhan dipermuliakan.'  Namun sebaliknya kepada orang-orang yang terkena aniaya nabi Yesaya menubuatkannya sebagai berikut: Dengarlah olehmu  akan firman Tuhan, hai kamu yang gentar akan firman-Nya; bahwa sekalipun saudara-saudaramu yang membenci kamu itu, yang membuang keluar kamu karena sebab nama-Ku, mengatakan: 'Supaya nama Tuhan dipermuliakan, namun IA akan muncul bagi kegembiraan kamu, tetapi mereka itu akan malu. Yesaya 66 : 5.  Tampaknya a n i a y a dan kebencian akan juga merupakan persyaratan, artinya, apabila Kebenaran perihal 144.000 umat pilihan Allah itu sudah benar-benar tahan uji, dan tidak lagi dapat disangkal, maka para penganutnya pasti akan terkena aniaya dan dibenci. Dan para penganiaya itu tak dapat tiada adalah sesama saudara-saudaranya sendiri di dalam Gereja yang sama.

 

Apabila keempat persyaratan itu sudah terbukti, maka yakinilah bahwa Kebenaran perihal 144.000 umat pilihan Allah yang dianut, akan benar-benar merupakan kebenaran yang akan menyelamatkan. Baharulah genap ucapan Jesus pada pribadi kita, yang mengatakan: Berbahagialah mereka yang terkena aniaya karena sebab kebenaran, karena mereka itulah pemilik dari kerajaan sorga. Berbahagialah kamu, apabila orang-orang kelak mencela kamu dan menganiaya kamu, dan kelak mengucapkan berbagai umpatan yang palsu melawan kamu karena sebab Aku. Bersuka-citalah dan bergembira rialah, karena besarlah kelak pahalamu di dalam sorga; karena demikian itulah mereka telah  menganiaya para nabi yang sudah mendahului kamu. Matius 5 : 10 12.

 

Bagi siapakah buku Wahyu itu diungkapkan ?

 

Yahya Pewahyu mengatakan :

Maka aku dengar angka bilangan jumlah mereka itu yang telah dimeteraikan: maka telah dimeteraikan seratus empat puluh empat ribu orang dari s e m u a  suku  bangsa bani Israel. Dari suku bangsa Jehuda telah dimeteraikan dua belas ribu orang. Dari suku bangsa Ruben telah dimeteraikan dua belas ribu orang. Dari suku bangsa Gad telah dimeteraikan dua belas ribu orang. Dari suku bangsa Aser telah dimeteraikan dua belas ribu orang, .. dan seterusnya. Wahyu 7 : 4 8.

 

Perlu sekali diketahui bahwa buku Wahyu itu baharu saja ditulis oleh rasul Yahya dalam tahun 96 Tarikh Masehi. Pada waktu itu dua belas suku bangsa bani Israel itu sesungguhnya sudah tidak lagi dikenal sebagai umat Allah. Kerajaan Israel dari sepuluh suku bangsa mereka itu semenjak dari tahun 721 sebelum Tarikh Masehi telah dihancurkan oleh kerajaan Assiria, dan sudah tercerai berai ke seluruh dunia sampai kepada hari ini. Mereka itu sudah kehilangan semua ciri-ciri kebangsaannya setelah berassimilasi dengan semua bangsa di dunia ini. Sementara itu kerajaan Jehuda dari dua suku bangsa mereka itu, sekalipun telah dihancurkan oleh kerajaan Babil dalam tahun 587 sebelum. Tarikh Masehi, namun mereka itu masih terus bertahan sampai di zaman kedatangan Jesus yang pertama, bahkan sampai kepada hari ini. Sekalipun demikian, karena telah menyalibkan Jesus sampai mati dalam tahun 31, dan karena terus menolak Jesus dan para rasul-Nya sampai kepada hari ini,  maka mereka sebagai suatu bangsa telah kehilangan statusnya sebagai umat pilihan Allah semenjak dari tahun 34 Tarikh Masehi yang lalu. Oleh sebab itu, sekalipun umat Kristen yang pertama seluruhnya terdiri dari orang-orang yang berkebangsaan Jahudi, namun apa yang disebut dua belas suku bangsa Israel itu sesungguhnya sudah tidak lagi dikenal di akhir zaman ini.

 

Karena buku Wahyu itu baharu saja terungkap pengertiannya di akhir zaman, di dalam sidang jemaat Laodikea, maka manfaat dari semua kebenaran yang terungkap dari dalam buku itu tak dapat tiada hanya berlaku bagi umat Masehi Advent Hari Ketujuh saja. Ini akan lebih jelas terlihat dari kata-kata hamba Tuhan Nyonya White kepada kita yang berbunyi : Marilah kita berjuang dengan seluruh kemampuan yang telah dikaruniakan Allah pada kita untuk masuk dalam rombongan mereka 144.000 itu. Review and  Herald, March 9, 1905.

      

Jadi dapatlah dengan jelas dimengerti, bahwa bukan saja buku Wahyu, yang telah menggunakan kedua belas suku bangsa Israel kuno itu sebagai contoh (type) yang akan menemukan umat Masehi Advent Hari Ketujuh sebagai contoh saingannya (anti-type), melainkan juga semua nubuatan dari para nabi Wasiat Lama, yang dalam berbagai amanat nubuatannya kepada umat akhir zaman, selalu menyebutkan Israel dari 12 suku bangsa, ataupun Jehuda dan Israel. Ini tentunya dapat dimengerti, sebab manfaat dari semua nubuatan mereka itu baharu akan terungkap di akhir zaman, di dalam Gereja kita. Untuk inilah hamba Tuhan mengatakan : Setiap nabi dari Wasiat Lama lebih sedikit berbicara bagi zamannya sendiri daripada bagi zaman kita, sehingga ucapan n u b u a t a n mereka itu benar-benar berlaku bagi kita. -- 3 Selected Messages, p. 388.

 

 Bagaimana Pekabaran

 itu pertama sekali datang ?

 

 

 

Yahya Pewahyu menuliskannya sebagai berikut :

     

Maka sesudah semua perkara ini aku tampak empat malaikat berdiri pada empat penjuru bumi, menahan empat angin  bumi itu, agar supaya  angin itu tidak bertiup ke atas bumi, atau  ke  atas  lautan, ataupun  ke  atas  sesuatu pohon kayu. Lalu ku tampak s e - o r a n g   malaikat  lain  n a i k  dari   s e b e l a h  t i m u r, membawakan  m e t e r a i  dari Allah yang hidup: maka berteriaklah ia dengan suara besar kepada keempat malaikat itu, yang telah ditugaskan untuk melukai bumi dan lautan, katanya, 'Janganlah melukai bumi, atau  lautan,  ataupun  pohon-pohon  kayu  itu, s e b e l u m  kami  selesai  memeteraikan  h a m b a - h a m b a  Allah kita itu pada dahi-dahi mereka.

    

Maka ku dengar angka bilangan jumlah mereka itu (the number of them) yang telah dimeteraikan: maka telah dimeteraikan seratus empat puluh empat ribu orang  d a r i   s e m u a  suku bangsa bani Israel. -- Wahyu 7 : 1 - 4.
 

Empat malaikat yang pertama itu memiliki otoritas dari Tuhan Allah untuk m e n a h a n  angin-angin dari keempat penjuru bumi supaya jangan dulu bertiup. Dan mereka juga berkuasa untuk melukai bumi dan lautan dan pohon-pohon kayu. Sementara itu angin-angin itupun memiliki kuasa untuk bertiup ke atas bumi, ke atas lautan, dan ke atas pohon-pohon kayu. Kemudian dari pada itu Yahya menyaksikan lagi seorang malaikat yang lain, yang naik dari sebelah timur membawakan  m e t e r a i  dari Allah yang hidup.  Malaikat yang terakhir itu berteriak dengan suara besar kepada keempat malaikat yang pertama itu, katanya :  'Janganlah melukai bumi, atau lautan, ataupun pohon-pohon kayu itu,  s e b e l u m  kami selesai memeteraikan 144.000  h a m b a - h a m b a  Allah kita itu pada dahi-dahi mereka.'  Artinya, apabila malaikat yang terakhir itu selesai memeteraikan 144.000 hamba-hamba pilihan Allah itu pada dahi-dahi mereka, baharulah angin-angin itu dapat dilepaskan untuk bertiup melukai bumi, lautan dan pohon-pohon kayu, dan baharulah keempat malaikat Tuhan Allah yang pertama itupun dapat melukai semua orang jahat di bumi, di lautan, dan yang berupa pohon-pohon kayu.

 

Untuk mengungkap ucapan kata-kata Yahya Pewahyu di atas, kita perlu lebih dulu  mengidentifikasi: (1) Siapa yang dilambangkan oleh keempat malaikat yang pertama itu ?, (2) siapa yang dilambangkan oleh angin-angin itu ?, (3) siapa yang dilambangkan oleh malaikat yang terakhir itu ?,  dan (4) apa yang dilambangkan oleh bumi, lautan dan pohon-pohon kayu itu. Hamba Tuhan Houteff dalam penjelasannya mengenai malaikat pembawa meterai itu mengatakan sebagai berikut :

 

Dalam tahun 1844, sebagaimana diketahui oleh semua orang Masehi Advent Hari Ketujuh, kepada Sister White telah diberikan sebuah khayal mengenai mereka 144.000 itu, menandai naiknya malaikat pembawa meterai itu dari sebelah timur (Wahyu 7 : 2 - 4). Semenjak itu ia terus naik dan umat kesucian terus menunggu kedatangannya. Akhirnya, dalam tahun 1929 melalui Pelajaran-Pelajaran Sekolah Sabat Tuhan memberitahukan di seluruh madzab Organisasi Gereja MAHK,  bahwa malaikat itu sudah tiba. --- 1 Tongkat Gembala Edisi Khusus, hal. 10.

 

Malaikat pembawa meterai, yang telah berteriak dengan suara besar itu ternyata melambangkan pekabaran sorga perihal pemeteraian 144.000 hamba-hamba Allah yang akan datang. Malaikat itu naik dari sebelah timur Amerika Serikat di kota Portland, Maine, dalam tahun 1844, melambangkan pekabaran perihal pemeteraian 144.000 hamba-hamba Allah itu yang pertama sekali disaksikan oleh Nyonya White dalam khayal di kota itu.  Malaikat itu baharu turun kemudian di kota Los Angeles, California dalam tahun 1929. Artinya, pekabaran itu baharu selengkapnya terungkap kepada Sdr. Victor T. Houteff di sebelah barat Amerika Serikat, di kota Los Angeles, California, untuk selanjutnya ditawarkan kepada malaikat sidang jemaat Laodikea sejak tahun 1929.

 

Malaikat di dalam buku Wahyu memiliki tiga pengertian. Malaikat yang berteriak selalu melambangkan pekabaran dari sorga. Contohnya:  Tiga malaikat dari Wahyu 14 : 6 9, malaikat dari Wahyu 18 : 1, dan malaikat dari Wahyu 7 : 2 di atas. Malaikat yang diam, yang tidak berteriak, selalu melambangkan orang-orang atau para pemimpin. Contohnya : Malaikat sidang jemaat Laodikea kita yang melambangkan para pendeta.  Terakhir, malaikat dalam arti yang sebenarnya. Contohnya ialah empat malaikat yang bertugas menahan empat angin bumi pada Wahyu 7 : 1 di atas, malaikat-malaikat yang bertugas menuangkan tujuh celaka ke bumi segera setelah  masa kasihan berakhir di dalam kaabah kesucian sorga yang akan datang, dan lain-lain.

 

Angin angin itu melambangkan amarah dari orang-orang jahat, baik yang ada di dalam sidang jemaat Laodikea sendiri, maupun yang berada di luarnya. Baca The Great Controversy, p. 614. Keempat malaikat itu sesuai pekabaran sorga di atas telah ditugaskan untuk menahan dulu amarah orang-orang jahat, khususnya mereka yang melambangkan anak-anak keturunan Esau yang ada di dalam sidang jemaat Laodikea, agar jangan dulu menimbulkan sesuatu kesusahan terhadap anak-anak keturunan Jakub, sebelum mereka itu dibubuhi meterai tanda kelepasannya pada dahi-dahinya. Telah dinubuatkan sebelumnya baik oleh Daniel maupun oleh Jeremiah bahwa akan datang kelak suatu masa kesusahan besar yang akan mendahului kelepasan anak-anak keturunan Jakub itu yang akan datang. Nabi-nabi itu menuliskannya sebagai berikut :

 

Maka pada masa itu akan bangkit berdiri Mikhail, penghulu yang besar itu, yang akan membela anak-anak keturunan b a n g s a m u. Maka akan ada suatu masa kesusahan besar yang sedemikian itu, yang  belum pernah ada semenjak dari berdirinya sesuatu bangsa sampai kepada masa itu; maka pada masa itu bangsamu akan diluputkan, yaitu setiap orang yang kelak ditemukan namanya tertulis di dalam buku. - Daniel 12 : 1.

 

Wahai, karena mengerikan sekali hari itu, sehingga tidak ada satu masapun yang sama dengannya; bahkan itulah masa kesusahan Jakub, namun ia akan diluputkan. Jeremiah 30 : 7.

 

Karena malaikat yang melambangkan Nyonya White dengan pekabarannya itu telah naik dari sebelah timur bumi, maka bumi itu tak dapat tiada melambangkan  Amerika Serikat sebagai Dunia Baru (the New World), dan lautan sebagai kebalikan dari bumi akan melambangkan Palestina sebagai Dunia Tua (the Old World). Pohon kayu  melambangkan p e m i m p i n, dapat diikuti dari ucapan hamba Tuhan Houteff sebagai berikut : Bahwa rerumputan hijau dan pohon-pohon kayu melambangkan dua  kelas manusia yang hidup, akan segera tampak pada mimpi dari Nebuchadnezar, dimana ia telah menyaksikan dirinya sendiri disamakan dengan sebuah pohon kayu dan rakyat kebanyakannya disamakan dengan rerumputan yang lemah di padang. The Seven Trumpets, p. 42.
 

Oleh sebab itu, maka pohon kayu pada ucapan Yahya Pewahyu di atas tak dapat tiada pertama sekali melambangkan para pendeta dari malaikat sidang jemaat Laodikea, dan kemudian melambangkan mereka 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang.

 

Masa kesusahan Jakub

 adalah puncak dari semua aniaya

yang dialami sekarang

 

Dengarlah olehmu akan firman Tuhan, hai kamu yang gentar akan firman-Nya; bahwa sekalipun saudara-saudaramu yang membenci kamu itu, yang membuang keluar kamu karena sebab nama-Ku, mengatakan: 'Supaya nama Tuhan dipermuliakan, namun IA akan muncul bagi kegembiraan kamu, tetapi mereka itu akan malu. Yesaya 66 : 5. 

 

Ucapan nubuatan nabi Jesaya di atas yang baharu terungkap pengertiannya di akhir zaman di dalam sidang jemaat Laodikea, sesungguhnya tidak asing lagi bagi kita sebagai penganut ROH NUBUATAN. Banyak sekali dari antara kita telah dipecat dari keanggotaan gerejanya, hanya karena mempromosikan ROH NUBUATAN kepada sesama anggotanya yang lain. Padahal tanpa sedikitpun dibuktikan kepada kita apa sebenarnya dosa-dosa mereka itu yang telah dijadikan alasan pemecatannya. Bentuk-bentuk aniaya yang dinubuatkan oleh nabi Jesaya itu juga yang telah diucapkan malaikat Jibrail kepada nabi Daniel bagi kita sebagai berikut: Pergilah Daniel, karena semua perkataan itu tertutup dan tersegel sampai di akhir zaman. Banyak orang akan disucikan, diputihkan, dan  d i c o b a i  (d i a n i a y a), tetapi orang jahat akan makin melakukan kejahatan, dan tidak seorangpun dari mereka akan mengerti, tetapi orang yang bijaksana akan mengerti. Daniel 12 : 9 -10.

 

Bentuk-bentuk aniaya yang dinubuatkan itu, sekalipun telah dilakukan oleh orang-orang jahat yang sama di dalam sidang jemaat Laodikea, namun semua yang sedang dialami para penganut ROH NUBUATAN, calon-calon bagi rombongan 144.000 umat pilihan Allah itu, sesungguhnya belum seberapa beratnya dibandingkan dengan berbagai aniaya yang sedang menunggui mereka 144.000 itu setelah selesai pemeteraiannya yang akan datang. Sedemikian beratnya aniaya-aniaya yang akan datang itu akan terlihat dari ucapan nabi Jeremiah berikut ini : Wahai,  karena  mengerikan sekali hari itu, sehingga tidak ada satu masapun yang sama dengannya; bahkan itulah masa kesusahan Jakub, namun ia akan diluputkan. Jeremiah 30 : 7.  (Terjemahan yang lebih tepat dari Alkitab bahasa Inggeris versi King James).

 

Angin-angin itu melambangkan amarahnya orang-orang jahat. Karena mereka itu akan melampiaskan amarahnya kepada anak-anak keturunan Jakub, maka tak dapat tiada mereka itulah anak-anak dari keturunan Esau yang ada di dalam sidang jemaat Laodikea di akhir zaman ini. Sebagaimana Esau dahulu telah naik amarahnya sedemikian rupa terhadap adiknya Jakub, setelah mengetahui bahwa hak kesulungannya telah lepas ke tangan Jakub, maka sedemikian itu pula amarahnya orang-orang jahat dari anak-anak keturunan Esau di dalam gereja-gereja kita akan meningkat mencapai puncaknya setelah mereka menyaksikan sendiri bagaimana anak-anak keturunan Jakub itu kelak menjadi 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang.  Adalah karena beratnya aniaya-aniaya yang sedang menunggui umat pilihan Allah itu, maka Tuhan Allah telah memerintahkan kepada empat malaikat penahan angin-angin itu untuk jangan dulu membiarkan mereka bertiup ke atas  pohon-pohon kayu, yang melambangkan 144.000 umat pilihan itu, sampai mereka itu selesai dimeteraikan. Demikian itulah, maka segera setelah mereka memperoleh pemeteraiannya, maka sesegera itu pula angin-angin itu dilepaskan, lalu masa kesusahan Jakub itu dimulai.

 

S e s u d a h masa kesusahan Jakub

 

Sesudah luput dari masa kesusahan Jakub itu, maka menyusul ucapan Nyonya White berikut ini akan digenapi. Beliau mengatakan:

 

Adalah pada tengah malam Allah telah memilih untuk melepaskan umat-Nya. Sementara orang-orang jahat mengolok-olok di sekitar mereka, maka tiba-tiba muncullah matahari yang menyinari dengan sepenuh kekuatannya, dan bulan berhenti pada tempatnya. Orang-orang jahat memandangi peristiwa itu dengan terpesona, sementara umat kesucian melihatnya dengan suka cita tanda-tanda kelepasan mereka itu. Early Writings, p. 285.

 

Orang-orang jahat yang mengolok-olok itulah anak-anak keturunan Esau, yang telah menciptakan kesusahan Jakub itu terhadap saudara-saudaranya sampai kepada saat terakhir kelepasan mereka di atas. Baharu kemudian genaplah pula ucapan Yahya Pewahyu berikut ini :
 

Lalu ku pandang, maka tiba-tiba tampak seekor Anak Domba berdiri di gunung Sion, dan bersama dengan-Nya berdiri mereka seratus empat puluh empat ribu itu, yang memiliki nama Bapa-Nya tertulis pada dahi-dahi mereka. Mereka ini ditebus dari antara orang-orang, merupakan buah-buah pertama bagi Allah dan bagi Anak Domba itu. Wahyu 14 : 4 (bag. b).  Nyonya White selanjutnya menjelaskannya sebagai berikut :

 

Mereka ini sudah ditebus dari bumi, dari antara o r a n g - o r a n g  h i d u p,  diperhitungkan sebagai buah-buah pertama bagi Allah dan bagi Anak Domba itu. Wahyu 14 : 4.  Inilah mereka itu yang keluar dari kesusahan besar itu; mereka telah berjalan melewati masa kesusahan itu, yang sedemikian itu belum pernah ada semenjak dari berdirinya sesuatu bangsa; mereka telah tahan mengalami kepahitan dari masa kesusahan Jakub itu The Great Controversy, p. 649.

 

Dapatlah dimengerti, bahwa mereka 144.000 itu akan menerima pemeteraiannya di kampung, di kota ataupun di negaranya masing-masing; maka kemudian di tempat-tempat itulah mereka harus bertahan mengalami masa kesusahan Jakub itu sampai selesai. Baharu pada sesuatu tengah malam yang tak terduga-duga, semua mereka dari seluruh pelosok dunia akan dibawa pergi untuk menyambut Jesus yang akan turun di gunung Sion, di Palestina, sebagai seekor Anak Domba. Ini membuktikan bahwa peristiwa dari hari Tuhan yang besar itu akan jadi s e b e l u m  masa kasihan berakhir.

 

Giliran Bagi Empat Malaikat yang pertama itu

Untuk Melukai atau Membantai

 

Perlu sekali diketahui bahwa kedatangan Jesus secara tiba-tiba kepada mereka 144.000 itu di gunung Sion, di Palestina, adalah sama dengan apa yang diucapkan oleh nabi Maleakhi sebagai berikut : 

 

Bahwasanya Aku akan mengirim utusan-Ku, maka ia akan mempersiapkan jalan di hadapan-Ku; maka Tuhan yang kamu cari itu secara tiba-tiba akan datang ke kaabah-Nya, yaitu utusan perjanjian yang kamu rindukan itu. Bahwasanya Ia akan datang, demikianlah firman Tuhan serwa sekalian alam. Tetapi siapakah yang dapat tahan berdiri pada hari kedatangan-Nya? Dan siapakah yang akan kelak berdiri apabila Ia muncul? Karena Ia adalah bagaikan api pembersih, dan bagaikan sabun pemutih. Maka Ia akan duduk bagaikan seorang pembersih dan pemurni perak; lalu Ia akan menyucikan bani Lewi dan membersihkan mereka itu bagaikan emas dan perak, supaya dapat mereka mempersembahkan kepada Tuhan suatu persembahan dalam kebenaran. Kemudian kelak persembahan Jehuda dan Jerusalem akan berkenan kepada Tuhan, sama seperti di zaman dahulu, dan seperti pada tahun-tahun sebelumnya. Maleakhi 3 : 1 - 4.

 

Sewaktu membahas perumpamaan perihal Sepuluh Anak Dara dari Matius pasal 25, kita sudah dapat mengetahui bahwa yang dinubuatkan pada Maleakhi pasal 3 di atas adalah perihal sidang pengadilan yang akan datang terhadap umat Allah yang masih hidup. Sidang pengadilan itu telah dimulai dalam tahun 1844 pada akhir dari nubuatan 2.300 hari dari Daniel 8 : 14. Sidang pengadilan yang sama itu juga yang akan mengadili semua umat yang masih hidup di dalam sidang jemaat Laodikea sekarang ini.  Hamba Tuhan Nyonya White mengatakan :

 

Kedatangan Kristus sebagai Imam Besar kita ke tempat yang maha suci bagi penyucian kaabah kesucian (sanctuary), yang dikemukakan pada Daniel 8 : 14, kedatangan Anak Manusia kepada DIA yang tidak berkesudahan hari-Nya itu yang diperlihatkan pada Daniel 7 : 13, dan kedatangan Tuhan ke kaabah-Nya (His temple), yang diramalkan oleh Maleakhi, adalah gambaran-gambaran perihal peristiwa yang sama;  dan inipun yang dilambangkan oleh kedatangan Pengantin Pria itu ke perkawinan, yang digambarkan oleh Kristus di dalam perumpamaan sepuluh anak dara dari Matius 25. --- The Great Controversy, p. 426.

 

Sidang Tuhan atau kaabah-Nya di bumi dan sidang Tuhan atau kaabah di sorga adalah s a t u, maka upaya untuk membersihkannya yang dinubuatkan pada Daniel 8 : 14 itulah yang ditempuh melalui sidang pengadilan. Jadi  proses pengadilan yang dinubuatkan  pada Maleakhi 3 : 1 - 4  itu akan menghasilkan h a n y a 144.000 umat kesucian yang akan datang, yang akan dapat tahan berdiri apabila Jesus kelak datang ke kabaah-Nya, kepada  mereka 144.000 itu di gunung Sion, di Palestina.

 

Sebaliknya semua orang jahat di dalam sidang jemaat Laodikea yang telah mendatangkan kesusahan Jakub itu, tidak akan dapat tahan berdiri, setelah 144.000 umat pilihan Allah itu dibawa pergi ke Palestina, maka semua mereka itu akan dilukai dan dibantai oleh keempat malaikat Tuhan yang pertama dari Wahyu 7 : 1 itu.

 

Pemeteraian dan Pembantaian yang s a m a itu juga Yang dinubuatkan oleh nabi Jehezkiel

 

Nabi Jehezkiel menubuatkannya sebagai berikut :

 

Dia berseru juga pada telingaku dengan suara nyaring, katanya: 'Suruhkanlah mereka yang bertugas menjaga kota itu untuk datang ke sini, yaitu setiap orang dengan senjata pembantainya di tangannya. Maka, tengok datanglah enam orang dari jalan pintu gerbang yang lebih tinggi, yang terletak arah ke utara, masing-masingnya dengan sebuah alat pembantai di tangannya; maka salah seorang dari antara mereka itu berpakaian linen dan di sisinya terdapat suatu alat penulis; lalu masuklah mereka dan berdiri di sisi medzbah tembaga. Maka kemuliaan Allah dari Israel sudah naik dari atas cherub, tempatnya yang semula, ke ambang pintu rumah itu. Lalu dipanggilnya orang yang berpakaian linen itu, yang mempunyai alat penulis di sisinya. Lalu firman Tuhan kepadanya: 'Berjalanlah di tengah-tengah kota, sepanjang tengah-tengah  Jerusalem, dan bubuhlah suatu tanda pada dahi-dahi orang-orang  yang berkeluh kesah dan berteriak karena sebab segala perbuatan keji yang dilakukan di tengah-tengahnya. Dan kepada yang lainnya katanya pada pendengaranku: Ikutilah dia dari belakang melalui kota itu lalu bunuhlah. Janganlah matamu menaruh sayang dan jangan kenal belas kasihan. Bunuhlah seluruhnya, baik orang-orang tua maupun orang-orang muda, baik anak-anak dara maupun anak-anak kecil dan perempuan-perempuan. Tetapi janganlah menghampiri setiap orang yang padanya terdapat tanda itu. Dan mulailah pada kaabah kesucianku. Lalu mulailah mereka terhadap orang-orang bangsawan yang berada di depan rumah itu.  Kemudian katanya kepada mereka itu: Najiskanlah rumah itu dan penuhilah semua serambinya dengan orang-orang yang terbunuh itu. Keluarlah kamu! Lalu keluarlah mereka itu, dan membunuh di dalam kota. Maka terjadilah kemudian, sementara mereka itu membunuh orang-orang itu, dan aku dibiarkannya hidup, sehingga aku bersujud dengan mukaku ke tanah, lalu berseru, kataku: 'Ya Tuhan Hua, hendakkah Engkau membinasakan seluruh Israel yang sisa dalam mencurahkan amarah-Mu ke atas Jerusalem? Jawab-Nya kepadaku: Kejahatan dari isi rumah Israel dan Jehuda sudah sangat besar, maka negeri itu adalah penuh darah dan kota itu penuh ketidak-adilan; sebab kata mereka: 'Tuhan sudah meninggalkan tanah ini, dan Tuhan tidak melihatnya. Karena sebab itu aku juga tidak akan merasa sayang dan tidak akan kenal belas kasihan. Kelakuan mereka itu akan Ku timpakan atas kepala mereka. Maka, tengoklah, orang yang berpakaian linen dan yang mempunyai alat penulis di sisinya itu memberi laporan, katanya: 'Aku sudah melaksanakan sesuai yang Engkau perintahkan kepadaku. --- Jehezkiel  9 : 1 - 11.

 

Nabi Jehezkiel berasal dari kerajaan Jehuda. Nubuatan Jehezkiel di atas ini diperolehnya dalam khayal setelah ia bersama raja Jojachin selama hampir lima tahun lamanya menjadi tawanan dari kerajaan Babilon. Baca: Jehezkiel 1 : 1 - 3.  Ini berarti kerajaan Israel dari sepuluh suku bangsa itu sudah lebih dulu tercerai-berai ke seluruh dunia sejak dari tahun 721 s.TM sebelumnya.  Jadi jelaslah bahwa semua nubuatan dari nabi Jehezkiel tidak mungkin lagi meramalkan ke belakang, melainkan harus ke depan meramalkan nasib dari seluruh Israel yang sisa, yaitu isi rumah Israel dan Jehuda yang melambangkan umat Masehi Advent Hari Ketujuh di akhir zaman. Inilah alasannya, maka hamba Tuhan Nyonya White mengeluarkan penegasannya sebagai berikut :

 

Pemeteraian hamba-hamba Allah ini adalah s a m a dengan apa yang ditunjukkan kepada Jehezkiel dalam khayal. (Jehezkiel pasal 9). Yahya juga menyaksikan wahyu yang sangat mengejutkan ini. (Wahyu 7 : 4). ------ Testimonies to Ministers, p. 445. (Tambahan di dalam kurung dari penulis). Nyonya White selanjutnya mengatakan :

 

Terutama dalam pekerjaan penghabisan bagi sidang, dalam masa pemeteraian mereka 144.000 itu, yang akan berdiri tanpa kesalahan di hadapan tahta Allah, mereka akan sangat merasakan secara mendalam berbagai kesalahan dari umat Allah. Inilah yang secara tegas dikemukakan oleh gambaran dari nabi itu yang berkenan dengan pekerjaan penghabisan di bawah gambaran orang-orang yang masing-masingnya membawa senjata pembantai di dalam tangannya. Salah seorang dari mereka itu berpakaian linen, dengan sebuah alat penulis pada sisinya. 'Maka firman Tuhan kepadanya : 'Pergilah ke tengah-tengah kota itu, sepanjang pusat kota Jerusalem, lalu bubuhlah sebuah tanda pada dahi orang-orang yang berkeluh-kesah dan berteriak karena sebab berbagai kekejian yang telah dilakukan di tengah-tengahnya.'--- 3 Testimonies, p. 266.

 

Kelas orang-orang yang tidak merasa sedih atas kemerosotan rohaninya sendiri, atau meratapi dosa-dosa orang lain, mereka akan dibiarkan tanpa meterai Allah. Tuhan menugaskan kepada para utusan-Nya, yaitu orang-orang yang membawa senjata pembantai di dalam tangan mereka sebagai berikut: 'Pergilah kamu mengikuti dia melalui kota itu, dan bunuhlah; tetapi janganlah menghampiri setiap orang yang padanya terdapat  tanda  itu; dan  mulailah  pada k a a b a h  k e s u c i a n K u. Lalu mulailah mereka itu terhadap orang-orang bangsawan yang berada di depan rumah itu.

 

Di sini kita saksikan bahwa s i d a n g --- kaabah kesucian Tuhan --- adalah yang pertama sekali merasakan pukulan dari murka Allah. Orang-orang bangsawan itu, yaitu  mereka yang telah diberikan t e r a n g  b e s a r  oleh Allah, dan yang telah berdiri sebagai pengawal-pengawal dari berbagai kepentingan kerohanian umat, t e l a h mengkhianati kepercayaan yang telah diberikan kepada mereka. ...  A n j i n g - a n j i n g   d u n g u  yang tidak mau menyalak atau menggonggong  ini, adalah orang-orang yang akan merasakan pembalasan yang adil dari suatu Allah yang murka. Pria, wanita, dan anak-anak kecil, semuanya binasa bersama-sama. 5 Testimonies, p. 211.

 

T a n d a   k e l e p a s a n itu ditempatkan pada orang-orang yang berkeluh-kesah dan berteriak karena sebab semua kekejian yang telah dilakukan. Kini malaikat maut itu keluar, yang dilambangkan dalam khayal dari Jehezkiel sebagai orang-orang yang  membawa senjata-senjata pembantai, kepada siapa telah diperintahkan: 'Bunuhlah seluruhnya baik tua maupun muda, baik gadis maupun anak-anak kecil, dan kaum wanita; tetapi janganlah menghampiri setiap orang yang padanya terdapat tanda itu; dan mulailah terhadap kaabah kesucian-Ku.' Kata nabi itu: 'Mulailah mereka itu terhadap orang-orang bangsawan yang berada di depan rumah.' Jehezkiel 9 : 1 - 6. Pekerjaan pembinasaan itu dimulai di antara orang-orang yang mengaku sebagai pengawal-pengawal kerohanian umat. Para penjaga yang palsu itu adalah yang pertama sekali akan binasa. Tidak seorangpun yang akan menaruh sayang ataupun menaruh belas kasihan. Pria, wanita, gadis, dan anak-anak kecil, semuanya binasa bersama-sama. The Great Controversy, p. 656.

 

Saudara !  Setelah pekabaran malaikat Wahyu 18 : 1 itu menggabungkan suaranya dengan pekabaran malaikat yang ketiga, dan menghasilkan terang besar yang menerangi bumi, yang dimulai di dalam gereja-gereja kita, maka sesungguhnya sudah tidak ada lagi  alasan bagi siapapun juga untuk mengatakan: S a y a  b e l u m   m e n g e r t i!  Untuk inilah hamba Tuhan memperingatkan :

 

Kebenaran-kebenaran yang luas yang perlu bagi penyelamatan umat telah dibuat jelas bagaikan siang tengah hari, maka tidak seorangpun akan keliru dan kehilangan jalannya, terkecuali mereka yang mengikuti penilaiannya sendiri sebagai gantinya mengikuti kehendak Allah yang sudah terungkap dengan jelas. 5 Testimonies, p. 331.

 

Ringkasan  : 

Bacalah kembali dengan saksama nubuatan Jehezkel pasal 9 di atas, lalu ikutilah ringkasan penjelasan kami sebagai berikut :

 

[1]  Tulisan Jehezkiel pasal 9 itu adalah benar-benar sebuah nubuatan yang baru terungkap pengertiannya di akhir zaman, oleh perantaraan Nyonya White dan Victor T. Houteff sebagai nabi-nabi Wasiat Baru yang hidup di akhir zaman.

 

[2]  Dari Jehezkiel 9 : 8 dan 9 yang berbunyi : Maka terjadilah kemudian, sementara mereka itu membunuh orang-orang itu, dan aku dibiarkannya hidup, sehingga aku bersujud dengan mukaku ke tanah, lalu berseru, kataku : 'Ya Tuhan Hua, hendakkah  Engkau membinasakan seluruh Israel yang sisa dalam mencurahkan amarah-Mu ke atas Jerusalem? Jawab-Nya kepadaku : Kejahatan dari isi rumah Israel dan Jehuda sudah sangat besar, maka negeri itu adalah penuh darah dan kota itu penuh ketidak-adilan; nabi Jehezkiel bertanya : O Tuhan, maukah Engkau membinasakan seluruh Israel yang sisa ?  Tuhan Allah menjawab: Kejahatan dari isi rumah Israel dan Jehuda sudah sangat besar.

 

Tuhan Allah sendiri telah menegaskan, bahwa seluruh Israel yang sisa itu ialah i s i rumah Israel dan Jehuda, yaitu dua belas suku bangsa bani Israel, yang akan dibantai. Karena semenjak dari buku Jehezkiel itu ditulis sampai kepada hari ini, isi rumah Israel dan Jehuda (dua belas suku bangsa) sudah tidak lagi u t u h dikenal sebagai umat Allah sampai kepada hari ini, maka nubuatan Jehezkiel pasal 9 itu tak dapat tiada ditujukan h a n y a kepada umat Masehi Advent Hari Ketujuh sebagai contoh saingan (anti type) dari dua belas suku bangsa bani Israel yang sisa itu.

 

[3]  Apabila giliran Saudara dan saya tiba untuk diadili pada sidang pengadilan orang hidup yang akan datang, maka nubuatan Jehezkiel pasal 9 di atas akan benar-benar diberlakukan di antara kita. Setelah mereka 144.000 itu dibubuhi meterai tanda kelepasannya pada dahi-dahi mereka, dan setelah masa kesusahan Jakub itu berlalu, maka akan segera menyusul pembantaian itu. Hamba Tuhan Houteff mengatakan :

 

Semua yang akan ditemukan sebagai anggota sidang p a d a kegenapan dari Jehezkiel pasal 9 itu akan kelak menerima meterai lalu menjadi bagian dari mereka 144.000 itu,  a t a u sebaliknya akan dibiarkan di luar lalu jatuh ke bawah senjata-senjata pembantai dari kelima orang itu. Hanya orang-orang yang berkeluh-kesah dan berteriak karena sebab semua kekejian  di dalam s i d a n g  yang akan l u p u t  dari pembinasaan itu. The Symbolic Code, Vol. 1 No. 11, 12, p. 9.

 

Meterai 144.000 itu b u k a n meterai Sabat

 

Musuh-musuh Allah di dalam sidang terus berusaha untuk menggelapkan pokok doktrin perihal mereka 144.000 Israel akhir zaman itu dari kita. Salah satu caranya ialah dengan mengajarkan bahwa meterai 144.000 itu adalah s a m a dengan meterai Sabat. Dengan demikian, maka umat Advent yang sudah suam kerohaniannya itu tidak akan lagi mau bersusah payah untuk menggali lebih dalam berbagai nubuatan Alkitab dan perumpamaan-perumpamaan Jesus yang masih tertutup selama ini.

Sebagian besar umat Advent mengira, bahwa asalkan sudah mematuhi semua ketentuan perihal penyucian Sabat Hari yang Ketujuh, setia membayar perpuluhan dan berbagai persembahan tatangan lainnya kepada Organisasi, setia menghadiri semua pertemuan  d o a di gereja, setia mempelajari pelajaran Sekolah Sabat, setia mendengarkan hotbah-hotbah di gereja ataupun dimana saja, setia dalam semua perbuatan yang dinilai baik pada umumnya, maka suasana sorga yang telah diciptakannya di bumi ini  pasti akan ditemui sekali lagi di dalam sorga yang akan datang. Inilah pula sebabnya, maka kebanyakan orang Advent paling gigih berjuang untuk mempertahankan pemeliharaan dan penyucian hari Sabat daripada berjuang untuk mematuhi berbagai petunjuk dari nubuatan-nubuatan Alkitab dan perumpamaan-perumpamaan Jesus yang ada. Oleh sebab itu, maka dengan ini kami menghimbau kepada semua penyelidik Kebenaran Alkitab untuk meneliti kembali perbedaan di antara kedua jenis meterai itu di bawah ini.
 

A. Meterai 144.000 Itu

  1. Meterai ini dibawa oleh malaikat yang naik dari sebelah timur Wahyu 7 : 2.  Artinya, pekabaran perihal 144.000 Israel akhir zaman itu pertama sekali diperoleh Nyonya White dalam khayal dalam tahun 1844. Sebelum tahun 1844 meterai 144.000 itu sama sekali belum dikenal. 
  2. Pekabaran perihal 144.000 Israel akhir zaman itu baharu terungkap semenjak dari tahun 1929 oleh perantaraan hamba Tuhan Victor T. Houteff.  Artinya, malaikat pembawa meterai 144.000 yang naik dari sebelah timur bumi Amerika Serikat itu, ternyata baharu turun di sebelah barat (Los Angeles California) dalam tahun 1929. Dengan demikian masa pemeteraian mereka 144.000 Israel akhir zaman itu baharu dimulai dalam tahun 1929 yang lalu. 
  3. Masa pemeteraian mereka 144.000 itu baharu akan berakhir setelah nubuatan Jehezkiel pasal 9 sepenuhnya menemui kegenapannya, yaitu pada peristiwa penyucian sidang jemaat Laodikea atau Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh yang akan datang. 
  4. Meterai 144.000 itu diberikan kepada h a n y a orang-orang Masehi Advent Hari Ketujuh pemegang meterai Sabat, yang berkeluh-kesah dan berteriak karena sebab berbagai perbuatan keji yang dibuat di dalam sidang jemaat Laodikea. 
  5. Meterai 144.000 ialah tanda kelepasan yang akan dibubuhkan pada dahi dari mereka 144.000 itu supaya tidak ikut binasa pada peristiwa pembersihan sidang jemaat Laodikea yang akan datang. 
  6. Masa pemeteraiannya adalah sangat singkat --- Early Writings, p. 58. 

B. Meterai Sabat Hari Ketujuh

  1. Munculnya Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh dalam tahun 1844 adalah menggenapi munculnya malaikat yang ketiga dari Wahyu 14 : 9. Namun kedatangan malaikat yang ketiga itu tidak membawa meterai Sabat, karena meterai Sabat itu terdapat di dalam Perintah Keempat dari Hukum Torat. Bacalah buku The Great Controversy, p. 452 yang berbunyi : Meterai dari hukum Allah itu terdapat di dalam perintah yang keempat. Hanya ini dari keseluruhan yang sepuluh itu, yang mengungkapkan baik nama maupun gelar dari Pemberi Hukum itu. Iaitu menyatakan DIA sebagai Khalik Pencipta dari semua langit dan bumi
  2. Masa pemeteraian Sabat itu sudah dimulai semenjak dari zaman Adam dan Hawa, karena sejak di waktu itu Perintah Keempat dari Hukum Torat itu diperkenalkan kepada mereka.
  3. Selama Perintah Keempat dari Hukum Torat itu masih ada, maka meterai Sabat tidak akan pernah berakhir masanya.
  4. Meterai Sabat itu diberikan kepada h a n y a orang-orang yang memelihara kesucian Sabat Hari Ketujuh sesuai petunjuk pelaksanaannya di dalam ROH NUBUATAN.
  5. Sejarah membuktikan, bahwa meterai Sabat bukan merupakan tanda kelepasan bagi pemegangnya, baik di zaman Wasiat Lama maupun di zaman Wasiat Baru.
  6. Masa pemeteraiannya ternyata tak terhingga. 

Semoga dapat dipahami, bahwa dengan hanya memiliki meterai Sabat kita tak akan bisa luput daripada pembantaian malaikat-malaikat Tuhan Allah yang akan datang, apabila nubuatan Jehezkiel pasal 9 itu kelak digenapi di antara kita.

 

Himbauan dari hamba Tuhan

Nyonya Ellen G. White

 

Himbauan Nyonya White berikut ini adalah benar-benar ditujukan kepada kita sebagai Israel yang sisa, sebab nasib kita sudah akan ditentukan sebentar lagi. Jangan sekali mengira bahwa nubuatan Jehezkiel pasal 9 itu tidak akan mungkin diterapkan, atau mungkin juga tidak akan diterapkan karena Tuhan terlalu panjang sabar terhadap kita. Dari nubuatan itu sendiri dapat diketahui, bahwa masa kasihan bagi umat Masehi Advent Hari Ketujuh sudah akan segera berakhir, mendahului masa kasihan bagi seluruh penduduk bumi yang akan datang.  Untuk itu, maka perhatikanlah dengan saksama ucapan beliau sebagai berikut :

 

Pelajarilah Jehezkiel pasal 9. Semua perkataan itu akan digenapi secara harafiah (literally fulfilled). Sekalipun demikian waktu terus berjalan, dan orang banyak itu sedang mengantuk. Mereka menolak untuk merendahkan jiwanya dan untuk bertobat. Tidak terlalu lama lagi Tuhan akan berlaku sabar terhadap orang banyak itu, yang telah memiliki kebenaran-kebenaran penting dan luas yang sudah diungkapkan kepada mereka, tetapi mereka menolak menghantarkan kebenaran-kebenaran ini ke dalam pengalaman pribadinya. Waktu sudah singkat. Allah sedang memanggil; maukah engkau mendengar? Maukah engkau menyambut pekabaran-Nya? Maukah engkau bertobat sebelum terlalu terlambat waktunya?  Segera. Sangat segera, setiap perkara akan diputuskan untuk selama-lamanya. Letter 106, 1909, pp. 2, 3, 5, 7. Dikutip dari buku :  EGW. Manuscript Releases, Vol. 1, p. 260.

 

Hari pembalasan Allah itu sudah ada di depan kita. Meterai Allah itu akan dibubuhkan pada dahi dari h a n y a mereka yang berkeluh-kesah dan berteriak karena sebab segala kekejian yang dibuat di dalam negeri. Tidak semua yang mengaku memelihara Sabat akan dimeteraikan. Ada banyak, bahkan di antara mereka yang mengajarkan kebenaran kepada orang lain, mereka itu tidak akan memperoleh meterai Allah pada dahinya. Testimony Treasures, vol. 2, pp. 67, 68.

 

Tetapi hari-hari penyucian Gereja itu sedang mendekat dengan cepatnya. Allah  hendak  memiliki suatu umat yang  s u c i  dan   b e n a r. Testimonies, vol. 5, p. 80.

 

Tidak seorangpun dari kita akan kelak memperoleh meterai Allah itu sementara tabiat kita masih memiliki satu cacad atau celanya. Adalah terserah pada kita untuk mengobati semua cacad di dalam tabiat kita, menyucikan jiwa daripada setiap kotoran. Baharulah Hujan Akhir turun atas kita seperti halnya Hujan Awal turun atas murid-murid itu pada hari Pentakosta yang lalu. Testimony Treasures, vol. 2, p. 69.

 

K e s i m p u l a n 

 

Yahya pewahyu mengatakan : Maka tiba-tiba aku tampak seekor Anak Domba berdiri di gunung Sion, dan bersama-sama dengan-Nya adalah mereka 144.000 itu, yang pada dahi mereka tertulis nama Bapa. .. Inilah mereka itu yang tidak tercemar dirinya dengan wanita-wanita, karena mereka adalah a n a k - a n a k  d a r a.  Inilah mereka itu yang akan mengikuti Anak Domba itu kemana saja Ia pergi. Mereka ini ditebus dari antara manusia, merupakan buah-buah pertama bagi Allah dan bagi Anak Domba itu. --- Wahyu 14 : 1, 4.

 

Mereka 144.000 itu ditebus dari antara manusia yang masih hidup, dari antara umat Masehi Advent Hari Ketujuh yang dilambangkan oleh anak-anak dara itu, bahkan dari antara h a n y a mereka anak-anak dara yang bijaksana itu saja. Jadi, tidak seluruh anak-anak dara yang bijaksana akan kelak dengan begitu saja masuk dalam rombongan 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang. Dari satu lagi perumpamaan-Nya yang lain di dalam Matius 20 : 1 - 16 perihal permasalahan yang sama, Jesus kembali mengatakan:  Demikian itulah yang terakhir menjadi yang pertama, dan  yang pertama akan menjadi yang terakhir; karena banyak yang terpanggil, tetapi sedikit saja yang terpilih. Matius 20 : 16.
 

Artinya, oleh panggilan dari ROH NUBUATAN banyak orang akan masuk bergabung ke dalam kelas lima anak dara yang bijaksana, tetapi hanya 144.000 orang yang terpilih. Mereka 144.000 itulah yang akan pertama sekali menerima upahnya satu dinar, yaitu hidup kekal segera setelah pemeteraiannya. Mereka itulah buah-buah pertama hasil dari penuaian bumi yang pertama sekali di dalam sidang jemaat milik Tuhan Allah. Kemudian daripada itu baharulah seluruh bumi dituai di bawah kuasa besar dari Roh Suci Hujan Akhir yang akan datang.  Oleh sebab itu, maka kepada masing-masing kita hamba Tuhan mengatakan :

 

Saudara-Saudaraku yang kekasih, hendaklah kiranya perintah-perintah Allah (Hukum Torat) dan kesaksian Jesus Kristus itu (ROH NUBUATAN) senantiasa berada di dalam pikiranmu. Dan hendaklah sekaliannya itu mengusir keluar semua ingatan dan perhatian keduniawian. Apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun, hendaklah perintah-perintah Allah dan kesaksian Jesus Kristus itu selalu menjadi renunganmu. Hidupkan dan bertindaklah sepenuhnya sambil memandang kepada kedatangan Anak Manusia. M a s a  p e m e t e r a i a n  itu adalah  s a n g a t   s i n g k a t,   d a n   a k a n   s e g e r a    b e r a k h i r.  K i n i l a h waktunya, selagi e m p a t   m a l a i k a t (dari Wahyu pasal 7) masih menahan empat angin-angin itu, untuk menjamin dan memastikan  p a n g g i l a n  dan  p e m i l i h a n   kita. Early Writings, p. 58. (Tambahan di dalam kurung dari penulis).

 

 

*  *  *